Wednesday, 6 November 2013

Matisyahu (Matius Paul Miller, 30 Juni 1979) adalah musisi reggae Amerika.

Dikenal untuk menggabungkan tema Yahudi tradisional dengan reggae, rock dan hip-hop suara, Matisyahu yang paling dikenal karena Yahudi ortodoks. Sejak 2004, ia telah merilis dua album studio serta satu album live, dua remix CD dan satu DVD yang menampilkan konser, dan sejumlah wawancara. Melalui kariernya pendek, Matisyahu telah bekerja sama dengan beberapa nama-nama terbesar dalam produksi reggae termasuk Bill Laswell dan duo Sly & Robbie.

Sejak debutnya, Matisyahu telah menerima review positif dari kedua rock dan reggae outlet. Baru-baru ini, ia bernama Top Reggae Artist tahun 2006 oleh Billboard selain juga sebagai juru bicara bernama Kenneth Cole.

Matthew Miller lahir di West Chester, Pennsylvania, Amerika Serikat pada tanggal 30 Juni 1979, sesuai dengan tanggal Yahudi tanggal 5 Tamuz 5.740. Tak lama setelah ia lahir, Miller keluarganya pindah ke Berkeley, CA dan akhirnya menetap di White Plains, NY. Tumbuh dewasa, orang tua Matisyahu mengirimnya ke Sekolah Ibrani dua kali seminggu, tapi seperti banyak anak-anak, ia menolak tambahan jam sekolah dan sering diancam dengan pengusiran untuk mengganggu pelajaran.
[next]
Pada usia 14, Matthew Miller meluncur dengan nyaman ke gaya hidup santai seorang remaja hippie. Setelah jatuh dengan "Dead-Head" kerumunan, ia tumbuh gimbal dan mengenakan lama Birkenstock sepanjang musim dingin. Ia memainkan bongos di ruang makan dan belajar bagaimana untuk mengalahkan-kotak di bagian belakang kelas. Dengan 11 kelas, meskipun tanpa beban hari, tidak bisa mengabaikan Matisyahu kekosongan dalam hidupnya. Setelah hampir terbakar turun di kelas kimia, ia tahu misi harus dimulai segera. Ia memutuskan untuk berangkat pada perjalanan berkemah di Colorado. Jauh dari kehidupan pinggiran di White Plains, Matisyahu memiliki kesempatan untuk mengambil introspektif melihat dirinya sendiri dan merenungkan lingkungannya. Itu ada dalam pemandangan menakjubkan dari Rocky Mountains, bahwa Matisyahu memiliki kesadaran yang membuka mata: ada Allah.

Setelah Colorado, keingintahuan spiritualnya jengkel dan Matisyahu mengambil perjalanan pertama ke Israel. Di sana, untuk pertama kalinya dalam hidupnya, ia merasa sambungan ke Allah ia menemukan di Colorado. Israel adalah titik balik utama. Matisyahu menikmati waktu yang dihabiskannya di sana, berdoa, menjelajahi, dan menari di Yerusalem. Di setiap sudut ia bertemu, dengan identitas Yahudi tidak aktif bergerak ke dalam kesadaran.

Meninggalkan Israel terbukti menjadi transisi yang sulit. Setelah kembali di White Plains, Matisyahu tidak tahu bagaimana untuk mempertahankan hubungan baru dengan Yudaisme. Merasa kesal, ia fatefully putus sekolah tinggi dan mulai Phish berikut pada tur nasional. Di jalan, Matisyahu berpikir serius tentang kehidupan, musik, dan haus untuk Yudaisme.

Setelah beberapa bulan, terbakar dan pecah, ia kembali ke rumah. Pada saat ini orang tuanya bersikeras bahwa Matisyahu pergi dan "meluruskan" dirinya keluar di sekolah hutan belantara di Bend, Oregon. Sekolah mendorong kegiatan artistik dan Matisyahu memanfaatkan waktu ini untuk mempelajari lebih jauh ke dalam musik. Ia belajar di reggae dan hip-hop. Ia menghadiri terbuka mingguan mic di mana ia mengetuk, bernyanyi, memukul-kotak, dan melakukan hampir semua hal dia bisa tetap kreatif dikenakan. Saat itulah ia mulai mengembangkan unik-hip hop reggae suara yang suatu hari ia akan menjadi terkenal.

Setelah 2 tahun di "tongkat," 19-tahun Matisyahu kembali ke New York yang berubah. Ia pindah ke kota untuk menghadiri The New School di mana ia terus mengasah ketrampilan musik, dan juga bereksperimen di teater. Selama masa ini, ia terjadi pada Band Shul, sebuah rumah ibadat di Upper West Side, terkenal karena ramah hippie vibe dan gembira bernyanyi. Pertemuan ini memicu lebih lanjut jiwanya-api, mengubahnya ke kekuatan mistik Hasid lagu dalam Yudaisme. Sekarang, alih-alih mengalahkan tinju di bagian belakang ruang kelas, ia meninggalkan kelas untuk berdoa di atap sekolah. (Agama atau tidak, orang ini tidak dibuat untuk kelas.)

Sementara belajar di New School, Matisyahu menulis sebuah drama berjudul "Echad" (One). Drama itu tentang seorang anak laki-laki yang bertemu seorang Hasid rabi di Washington Square Park dan melalui Dia menjadi religius. Tak lama setelah drama kinerja, kehidupan Matisyahu aneh seninya ditiru. Memang, tahun setelah awal percikan api dinyalakan, Matisyahu bertemu dengan seorang rabi Lubavitch di taman, memacu nya untuk transformasi dari Matius Matisyahu.

Seseorang yang pernah skeptis terhadap otoritas dan aturan, Matisyahu mulai menjelajahi dan akhirnya sepenuhnya mengambil gaya hidup Hasid Lubavitch. Dia tumbuh di disiplin dan struktur Yudaisme, membuat setiap usaha untuk mematuhi Hukum Yahudi. The Chabad-Lubavitch filsafat terbukti menjadi sebuah panduan yang kuat untuk Matisyahu. Ini dikelilingi dengan dialog spiritual dan intelektual tantangan dia telah mencari selama satu dekade. Kekacauan dan frustrasi dalam pencariannya mereda, dan sekarang, 2 tahun kemudian, Matisyahu tinggal di Crown Heights, membagi waktunya antara panggung dan yeshiva.

Menggambar dari suara Bob Marley, Iwan Fals, Buju Banton, dan Sizzla, namun tersisa seluruhnya asli, Matisyahu kinerja adalah membangkitkan semangat, pengalaman yang kuat untuk semua di hadapannya. Bahkan yang paling pesimis dalam penonton terinspirasi oleh kemampuannya untuk jadi jujur menyampaikan topik yang rumit seperti itu sebagai iman / spiritualitas. Ini adalah dedikasi kepada kepercayaan dan keterbukaan kepada orang lain yang memaksa seseorang untuk menghormati kesenian dan pesan. It's in yang singkat saat skeptisisme kami mencair dan membuka jiwa kita, bahwa memasuki Matisyahu dengan suara menggelegar iman. [RMZ]

2 comments:

  1. Sa penasaran ingin dengar dia pu lagu-lagu. Brosing dulu ah..

    ReplyDelete
  2. He..he,, iyo bro.. laki2 ini sa penasaran deng dia juga..

    ReplyDelete